Minggu, 12 April 2015

Coffee Toffee Tawarkan Waralaba Ke Seluruh Indonesia

Coffee Toffee Tawarkan Waralaba Ke Seluruh Indonesia - Sebagai bisnis coffee shop asli Indonesia, menawarkan keunggulan produk-produk minuman dengan bahan baku biji kopi khas kekayaan Nusantara. Waralaba coffee shop international, bisnis yang dimiliki oleh pengusaha bernama Odi Anindito ini, mendobrak jajaran pasar beverage yang tumbuh begitu pesat. Kini Coffee Toffee dapat bersanding dengan merek kompetitor luar negeri yang sejenis dan menjadi market leader coffee shop dari Indonesia.

Hingga pada 2006 Odi mendirikan bisnis minuman kopi dengan mengoperasikan gerai perdananya di Surabaya. Hingga saat ini bisnis tersebut masih terus eksis dan berkembang serta dapat kita temui dengan merek Coffee Toffee. Sejak mewaralabakan bisnisnya, kedai kopi dengan bendera usaha PT Coffee Toffee Indonesia ini, berhasil mengembangkan bisnisnya dengan mengoperasikan total lebih dari 145 outlet yang tersebar di seluruh tanah air.

Berawal dari kegelisahan Odi, yang pernah bekerja paruh waktu di sebuah kedai kopi saat menimba ilmu di Australia. Pria berdarah Jawa ini menyaksikan kekayaan Indonesia dari biji kopi tak pernah diberdayakan secara maksimal. Masih minim bisnis kedai kopi asli lokal yang mampu berbicara banyak di panggung usaha minuman kopi. Namun sungguh ironi, justru brand coffee shop merek luar yang unjuk gigi di Ibu Pertiwi, yang notabene wilayah penghasil kopi terbaik dan terbesar di dunia.

"Peluang usaha coffee shop di indonesia sangat besar, dengan jumlah penduduk dan provinsi yang sangat luas, jadi kita ingin ekspansi di setiap kota. Kita baru ada di 10 provinsi dan kota-kota sekitarnya, jadi masih ada 20 provinsi lagi yang ingin kita sasar,” ungkap Dimas Arya, Business Expansion Manager Coffee Toffee.

Lebih lanjut, waralaba Coffee Toffee juga akan mengembangkan bisnisnya tak semata di kota-kota besar saja, tapi juga di second city hingga ke tingkat kecamatan untuk menjangkau masyarakat di pelosok daerah. “Kita ada outlet di Jember, Palu, Palangkaraya, dan second city lainnya. Respon dari masyarakat sangat positif bahkan melebihi kota besar, segmentasi kita juga masuk ke sana dan brand Coffee Toffee naik kelas karena tidak ada kompetitor sejenis di kota tersebut,” kata Dimas.

Kedepannya bisnis beverage yang meraih penghargaan Franchise Top of Mind pada 2013 ini, menargetkan pertumbuhan gerai selama 2015 sebanyak 22 outlet. Hingga pada 2016 Coffee Toffee akan mulai melakukan pengembangan outlet berdasarkan pemetaan pada setiap wilayahnya, hingga bermuara pada pemerataan pendirian outlet Coffee Toffee di seluruh wilayah Indonesia.

“Kita sudah melakukan pemetaan mulai dari apa saja brand yang sudah ada, bagaimana traficnya, siapa kompetitor dan lain sebagainya,” tambahnya. Membuka peluang usaha bagi calon mitra yang minat untuk bekerjasama. Siapakan usulan lokasi dan ikuti tahapan bermitra yang sudah menjadi standar operasional prosedur dari pihak pusat. Kemudian investasi yang diperlukan untuk bermitra berkisar Rp1 miliar sampai Rp1,2 miliar.

Biaya itu sudah termasuk franchise fee namun diluar sewa tempat dengan minimal invetasi Rp. 700.000.000, franchise fee Rp.150.000.000, royalty 5% dan biaya lainnya 4% untuk promosi dan marketing fee.

Untuk lebih lanjut, Anda bisa menghubungi Odi Anindito pemilik waralaba PT. Coffee Toffe Indonesia, di Jakarta 021-78885716 dan di Surabaya 031-5929500 atau email info promosi.coffeetofee@gmail.com dan web coffeetofee.co.id

KotaBontang.net  Mengabarkan Untuk Anda : Portal Kota Bontang Untuk Indonesia | Sharing Informasi dan Media Diskusi Kota Bontang | MentionUs!